Borobudur Sunrise


“Ternyata gini rasanya jadi orang dewasa yang naik tangga sampai puncak Borobudur.”
Viani, 26 tahun.


Kawasan Borobudur emang nggak ada matinya. Buat orang Indonesia sendiri, saat ini, Borobudur pop up dengan rasa yang bener-bener beda; dari rasa zaman Syailendra di buku pelajaran sejarah ke rasa zaman Cinta Rangga di AADC.
Udah bukan masanya lagi ngomongin Borobudur hanya sekedar candi. Otaknya anak kekinian pasti otomatis connect ke Punthuk Setumbu dan Gereja Ayam waktu denger Borobudur disebut.

Berawal dari agenda nganter teman yang pengen liat Candi Borobudur, saya nebeng kesempatan dengan nyelipin sunrise di itinerary. Karena requestnya adalah ke Borobudur untuk liat candi, saya pilih lokasi sunrise langsung di kompleks candinya, bukan di Punthuk, bukan di Gereja Ayam.

Satu-satunya tempat yang punya akses masuk ke Candi Borobodur di luar jam buka tutup normal adalah Manohara Resort. Lewat Manohara Resort, kita bisa pilih untuk sunrise atau sunset di Candi Borobudur.

Hari itu, di jam 4 pagi kami berangkat dari Omah Eling menuju Manohara.
Naik apa? Naik ojek.
Subuh-subuh? Gimana carinya?
Keluar aja dari hotel, nggak pake lama bakal ada Mas-Mas dadakan yang nyamperin, “Ojek, Mbak?”
“Tapi saya butuhnya buat 4 orang, Pak”
“Tunggu sebentar ya, Mbak, saya panggil temen-temen.”
Semudah itu.
Taken from Google

Tiket sunrise bisa langsung dibeli di bagian reception Manohara Center of Borobudur Study, bukan di reception Manohara Hotel. Jangan salah karena Manohara punya lobi hotel dan lobi buat sunrise. Mas-mas ojek sudah cukup paham soal ini, bilang aja “Mau sunrise di Manohara”.

Harga tiket masuknya luar biasa kece, Rp 325,000 per orang, include peminjaman senter, snack pagi, dan souvernir. Ya at least sekali dalam seumur hidup bolehlah dicoba. Kapan lagi nikmatin sunrise gelap-gelapan langsung di puncak candi, ya kan?! Harga terupdate Manohara Borobudur package disini:

Kali pertama saya ke Borobudur adalah kelas 3 atau 4 SD, berdua sama Mbah Putri. Yang paling saya inget, saya nggak pake tenaga banget naik dari bawah sampe puncak candi. Mbah Puteri naik sambil megangin lutut dan paha; saya  setengah lari, dan Mbah Puteri selalu ketinggalan di belakang. Besoknya Mbah tanya, “Kram nggak kakinya? Memar nggak kakinya?” Barangkali kuatir saya kecapean jalan-jalan di Borobudur. Dan saya tetep nggak ngerti, apa sih susahnya naik ke puncak candi?
Bertambahnya umur akan mengajarkanmu sesuatu.
Di usia 26 tahun, yang ada di pikiran selama naik ke puncak candi, “ternyata gini rasanya jadi orang dewasa yang naik tangga sampai puncak Borobudur.” Ngos-ngosan sih nggak, tapi butuh berhenti beberapa kali karena pegel. Dan saya paham rasanya jadi Mbah Puteri waktu itu.

Nungguin sunrise pagi itu beneran harap-harap cemas. Sampai tengah malam, Magelang hujan deras. Apa mau dikata, udah sejauh ini, asikinlah ya.

Kita. Nggak. Dapet. Sunrise.
Langit pagi itu agak mendung dan berawan.
Mau sedih tapi yaudah.
Ada kok beberapa hal lain yang lebih menyedihkan. Jadi, biasa aja.
Ya nggak usah curhat.


Anyway, Borobudur nggak pernah kehilangan pesona.
Saya tetep nggak habis pikir gimana caranya orang zaman dulu numpuk-numpukin batu sampai jadi candi yang disetiap sisinya terukir relief sedetail itu.
Jangankan bikin ukiran, di zaman ini, saya bikin telur mata sapi kuningnya bulet aja ga bisa.
Kan sedih.

Morning Snack di Manohara

Ya gitu sih, namanya hidup.
Ngarep boleh, tapi ikhlas harus.
Nggak dapet sunrise aku gapapa, nggak dapet kamu, aku merana.
Yakali, Vi. 

A Glimpse of Omah Eling Borobudur
Cari penginapan di area Borobudur dan ketemulah Omah Eling.
Apa yang bikin jatuh cinta?
Interiornya.


Lokasi Omah Eling strategis banget karena bersebelahan dengan area masuk Candi Borobudur. Nggak perlu pusing cari tempat makan malam karena ada banyak plihan makanan disekitarnya. Dan yang paling saya suka: hotelnya bersih :)

No comments:

Post a Comment

Hello there, question/comment/suggestion/feedback are welcomed. Please feel free to get in touch with me through my instagram/twitter/email account ;)

My Blog List